Mengenal FOMO, Rasa Takut Ketinggalan Tren di Medsos

BA Brainies Bertanya - FOMO

FOMO adalah istilah bagi mereka yang takut terlihat kurang update di media sosial. Kenali penyebab, dampak, dan cara mengatasi FOMO biar nggak berbahaya!

Bangun tidur ku ngecek HP. Tidak lupa liat FYP~

Jujur, aku juga gini sih. Setiap buka Tiktok, aku jadi tahu rekomendasi tempat makan yang enak, cafe yang estetik, daftar musisi yang bakal konser di Indonesia, sampai ide OOTD alias Outfit of The Day.

Meskipun nggak semuanya sesuai sama kemampuan kita, tapi kayaknya seru aja gitu buat diikutin. Hehehe, bener nggak?

Nah, kalau kamu termasuk orang yang selalu mengikuti tren di media sosial, bisa jadi itu tanda FOMO, lho!

 

Pengertian dan Asal Usul Istilah FOMO

So… what is the meaning of FOMO?

Istilah FOMO pertama kali diperkenalkan oleh Patrick McGinnis, seorang penulis asal Amerika Serikat. Waktu kuliah di Harvard Business School tahun 2003,  Patrick beranggapan bahwa tahun itu merupakan era di mana manusia berada di dalam dotcom bubble.

Dotcom bubble? Yup, Ini adalah sebutan ketika teknologi dan internet sedang berkembang pesat. Ditambah kehadiran Friendster, media sosial paling hits di jamannya. Om Patrick berpikir kalau kemunculan Friendster dan internet mempengaruhi manusia untuk live to the fullest alias tidak ingin kehilangan momen apapun.

BA Brainies Bertanya - Asal Usul Kata FOMO

Di kampusnya, Om Patrick juga ketemu orang-orang seperti ini. Murid di sana berusaha untuk terlihat paling gaul dan update. Mereka nggak pengen ketinggalan tren, berita, atau apapun yang lagi ramai dibicarakan.

Dia pun memutuskan untuk menulis sebuah artikel yang berjudul  “Social Theory at HBS: McGinnis’ Two FOs” pada tahun 2004. Di artikel inilah kata FOMO pertama kali muncul. 

FOMO adalah singkatan dari Fear of Missing Out, yang berarti kecemasan jika kehilangan momen atau informasi. FOMO menyebabkan seseorang merasa tertinggal dan berpikir bahwa kehidupan orang lain di media sosial lebih menyenangkan dibanding hidupnya sendiri. Itu sebabnya, mereka berusaha mengikuti tren demi terlihat bahagia dan keren.

 

Baca juga: Bipolar dan Mood Swing itu Nggak Sama, Jangan Self Proclaimed!

 

Mengapa Orang Bisa FOMO?

Penyebab FOMO tak lain adalah media sosial. Ingat nggak waktu Coldplay ngumumin bakal konser ke Indonesia tahun ini? Tiketnya langsung sold out dalam hitungan menit! Meskipun fans Coldplay banyak, tak sedikit yang membeli tiket tersebut hanya karena FOMO alias nggak mau ketinggalan euforia konser.

Selain Coldplay, media sosial juga menampilkan tren lain di bidang makanan, wisata, fashion, sampai gaya hidup. Masih ingat Kue Odading Mang Oleh? Sekilas tampak biasa saja, tetapi karena viral di Tiktok, banyak orang yang rela antre untuk membeli demi mengunggahnya ke media sosial.

Contoh lainnya pas liat postingan temen liburan ke Bali, kamu mungkin ngebatin kayak gini:

“Coba aja kalau gue ada di sana, pasti seru banget. Ah, sayang, gue cuma bisa rebahan, bukan liburan kayak orang-orang.”

Kamu jadi mempertanyakan kenapa hidup kamu ngebosenin, sedangkan hidup orang terlihat menyenangkan.

Atau misalnya, teman kamu pergi ke tempat yang estetik terus bikin review-nya di Tiktok. Kamu bisa aja ngerasa “Anjiiir, cuma gue doang yang belum kesitu!” Itulah yang dinamakan FOMO. Takut kalau cuma kamu satu-satunya orang yang kehilangan momen dan nggak up to date.

Meskipun media sosial banyak memberi informasi, kehadirannya bisa membuat kita kecanduan untuk menonton hidup orang lain dan terobsesi untuk melakukan hal yang sama. Padahal, setiap orang memiliki keadaan finansial dan gaya hidup yang berbeda.

 

BA Brainies Bertanya - Gejala FOMO

 

Dampak Negatif FOMO

FOMO mungkin dianggap sepele. Tetapi, tahukah kamu kalau FOMO dapat menimbulkan efek negatif seperti:

1. Insecure

Insecure adalah rasa tidak percaya diri dengan kondisi kamu saat ini. Penyebab insecure bukan hanya fisik, melainkan dapat berasal dari finansial, gaya hidup, hubungan, dan lain sebagainya. Awalnya, kamu merasa iri ketika melihat kehidupan orang lain di Instagram yang terkesan sempurna. Lambat laun, kamu jadi insecure dan menganggap hidup kamu nggak ada apa-apanya dibanding mereka.

 

Baca Juga: Penyebab dan Cara Menghilangkan Perasaan Insecure

 

2. Bertindak Impulsif

FOMO bikin seseorang jadi takut ketinggalan momen, meskipun nggak semuanya relate sama kehidupan dia. Beli tiket konser jutaan padahal nggak hafal lagunya, liburan pakai paylater, beli barang-barang yang sebenarnya nggak paham cara pakainya, dan lain-lain. Perilaku ini mirip dengan konsumtif karena bersenang-senang tanpa memikirkan jangka panjang, apalagi kalau kamu punya tabungan atau sesuatu yang lebih mendesak di masa depan. Yuk, kurang-kurangin FOMO-nya biar bisa nabung!

 

3. Mengganggu Produktivitas

FOMO juga menghambat produktivitas dalam belajar maupun bekerja. Karena takut tertinggal informasi, kamu sulit untuk fokus dan terus-menerus mengecek notifikasi. Hal ini tentu buruk ya, teman-teman. Tanggung jawab kamu tak kunjung selesai karena perhatian kamu teralihkan oleh media sosial. Alangkah baiknya, jika kamu mematikan notifikasi akun media sosialmu selama beraktivitas.

 

Cara Mengatasi FOMO

Apakah FOMO berbahaya?

Fear of Missing Out (FOMO) berbahaya jika membuat kamu terus menerus mencari validasi lewat unggahan di media sosial. Tapi, ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk keluar dari lingkaran FOMO. Ikuti tips di bawah ini ya:

1.  Journaling

Journaling atau menulis diary adalah menuangkan seluruh pikiran dan perasaan kamu di atas kertas. Kamu bisa menulis, menambahkan foto atau hiasan untuk mempercantik jurnal. Dengan jurnal, kamu punya memori untuk dikenang. It’s not always come to Instagram Story, right?  Menurut Dr. James Pennebaker, journaling dapat menurunkan tingkat depresi dan anxiety, serta meningkatkan kualitas hubungan sosial manusia.

 

2. Mengobrol dengan Teman

FOMO bikin kita merasa sendiri dan tertinggal. Kelihatannya yang lain seru-seruan, kenapa aku nggak diajak ya? Tenang, teman-teman kamu masih ada kok. Try to seek real connections instead of engagement. Supaya nggak ngerasa ketinggalan, ajak temen kamu video call, nonton film online bareng, dan cerita.  Udah lama ‘kan nggak denger kabar mereka?

 

3. Fokus Mengembangkan Hobi

FOMO bisa dicegah dengan mengurangi penggunaan media sosial. Alihkan perhatianmu ke kegiatan lain. Memasak, olahraga, main musik, melukis, apapun yang kamu suka. Awalnya mungkin sulit, tapi akan terbiasa. Jika ditekuni, hobi tersebut bisa menghasilkan uang juga, lho.

 

Perbedaan FOMO dan JOMO

Tunggu-tunggu, artikelnya belum selesai. Kamu tahu nggak sih lawan dari kata FOMO? Namanya Joy of Missing Out alias JOMO. Mereka yang menganut prinsip JOMO tidak terganggu dengan unggahan orang lain di media sosial. Bahkan, mereka memilih untuk menonaktifkan media sosial atau berselancar di dunia maya secukupnya. JOMO membuat manusia lebih menghargai apa yang ia peroleh di masa sekarang dan menghabiskan waktu bersama orang-orang terdekat. Apakah itu kamu? Yuk ceritain lewat kolom komentar, kamu itu FOMO atau JOMO?

Media sosial emang bikin ketagihan, tapi jangan sampai FOMO dan insecure dengan hidup saat ini. Biar terhindar dari FOMO, daftar Brain Academy aja yuk. Selain belajar bareng Master Teacher yang seru, kamu juga bisa ikutan Klub Hobi bareng teman-teman di seluruh Indonesia.

Coba kelas gratisnya dengan klik gambar di bawah ini!

[IDN] CTA Blog Kelas Gratis Brain Academy Online

Referensi:

FOMO [Daring]. Tautan: https://www.forbes.com/sites/kittyknowles/2016/03/22/fomo-patrick-mcginnis-book-the-10-entrepreneur-fomo-meme/?sh=75150f977f1d

Social Theory at HBS: McGinnis’ Two FOs

Cara Mengatasi FOMO [Daring]. Tautan: https://www.verywellmind.com/how-to-cope-with-fomo-4174664

JOMO [Daring]. Tautan: https://www.insider.com/what-is-jomo-2018-7]

(diakses 18 Juli 2022)

Sumber Gambar:

Patrick McGinnis [Daring]. Tautan: https://www.hbs.edu/mba/student-life/people/Pages/portrait-project.aspx?profile=pmcginnis (diakses 18 Juli 2022)

Artikel ini terakhir diperbarui tanggal 18 Juli 2022.

Salsabila Nanda