Apa sih Hikayat Itu? Yuk Kenali Karakteristik, Jenis & Contohnya

hikayat

Hikayat adalah salah satu cerita rakyat yang mengandung nilai-nilai kehidupan. Apa bedanya dengan cerpen dan novel? Kita bahas di artikel ini ya!

---

Pasti kamu pernah mendengar cerita mengenai Perang Bharatayudha. Itu, lho, perang yang terjadi antara keluarga Pandawa dan Kurawa dalam memperebutkan kota Hastinapura. Perang tersebut merupakan puncak dari kisah Mahabharata, hikayat terkenal dari India.

"Tunggu-tunggu, hikayat? Apa sih hikayat? Kalau cerpen atau novel sih tahu, tetapi hikayat itu kayak gimana?"

Nah, untuk menjawab rasa penasaran kamu, hari ini kita belajar tentang Hikayat, yuk!

 

Pengertian Hikayat 

Layaknya cerpen maupun novel, hikayat juga termasuk prosa atau karya sastra berupa karangan yang berbentuk narasi dan tidak terikat oleh rima. Hikayat adalah cerita Melayu klasik yang menonjolkan unsur penceritaan berciri kemustahilan dan kesaktian para tokohnya. Melalui hikayat, kamu bisa memetik nilai-nilai kehidupan untuk menjadi pribadi yang lebih baik dan bijaksana.

Contohnya, kisah Mahabharata mengandung pesan agar umat manusia senantiasa berbuat berkata jujur, setia, bertanggungjawab, ikhlas, serta menggali potensi yang ada dalam diri masing-masing.

Baca juga: Mengenal Unsur, Ciri, Struktur, Kebahasaan Novel

 

Karakteristik Hikayat

Sebuah karangan dapat dikatakan sebagai hikayat apabila memiliki ciri atau karakteristik sebagai berikut:

 

1. Kemustahilan

Baik cerita, tokoh, dan latar dalam hikayat mengandung kemustahilan. Dengan kata lain, hikayat tidak logis serta tidak bisa diterima oleh nalar. Contohnya, air susu harimau dapat menyembuhkan sakit mata yang diderita seorang puteri kerajaan.

 

2. Tokoh Sakti

Tokoh-tokoh yang terkandung pada hikayat biasanya mempunyai kemampuan seperti di film superhero. Dalam kisah Mahabharata, ada tokoh Arjuna yang memiliki kemampuan memanah di atas rata-rata. Ada pula Gatotkaca, tokoh perwayangan Jawa yang bisa terbang tanpa menggunakan sayap.

 

3. Anonim

Kebanyakan penulis cerita hikayat tidak diketahui secara pasti (anonim). Hikayat disampaikan melalui lisan dan turun-temurun. Meski begitu, ada beberapa sumber yang mengungkap penulis dibalik cerita hikayat terkenal seperti Mahabharata, yaitu Vyasa Krisna Dwipayana yang berkebangsaan India pada tahun 400 sebelum Masehi.

ciri-ciri-hikayat

 

4. Istanasentris

Kalau kamu perhatikan, latar belakang cerita dalam hikayat berlangsung di istana. Perebutan tahta, konflik antar saudara, perjodohan puteri dan pangeran, perang antar kerajaan, dan sebagainya. Itulah sebabnya, hikayat bersifat istanasentris.

 

5. Alur Berbingkai

Karakteristik lain yang terdapat pada hikayat yaitu alurnya yang berbingkai. Artinya, suatu hikayat dapat memiliki lebih dari satu cerita. Contohnya, Mahabharata mengisahkan para leluhur Pandawa dan Kurawa, hingga diterimanya Pandawa di surga. Hikayat ini terbagi menjadi 18 bagian dengan kurang lebih 1,8 juta kata. Wah, banyak banget!

 

6. Statis

Hikayat adalah karya sastra yang statis atau tetap. Artinya, penggambaran dan penulisan antara satu hikayat dengan hikayat lainnya tidak terlalu berbeda. Bahkan, beberapa tokohnya bisa jadi mempunyai kemiripan. Contohnya, tokoh Srikandi terdapat di dalam kisah Mahabharata dan pewayangan Jawa.

 

7. Edukatif

Walaupun bercerita tentang hal-hal di luar nalar, kenyataannya hikayat mengandung amanat yang bisa diterapkan di kehidupan sehari-hari. Bagaimana memperlakukan orang yang lebih tua, belajar untuk ikhlas, berkorban demi kepentingan bersama, hingga pelajaran mengenai karma baik dan buruk.

Live Teaching Brain Academy Online

Kaidah Kebahasaan Hikayat

Salah satu ciri yang melekat pada hikayat yaitu penggunaan kata-kata kuno dan majas dalam teksnya. Hal ini dikenal sebagai kaidah kebahasaan. Ada apa saja sih? Disimak ya!

 

1. Kata Arkais

Kata arkais adalah kata yang berhubungan dengan masa dahulu, kuno, dan tidak lazim digunakan di zaman sekarang. Contoh kata arkais seperti jangat, langis, atau maharana. Jangat artinya keranjang, langis artinya punah, dan maharana artinya perang besar.

Karena dipakai di masa lalu, beberapa kata arkais tidak bisa kamu temukan dalam KBBI, lho! Oh iya, kata arkais berasal dari berbagai negara, tergantung darimana hikayat tersebut ditulis.

 

2. Konjungsi Temporal

Konjungsi temporal atau konjungsi kronologis adalah kata penghubung untuk menandakan urutan waktu, Contohnya: sebelum. sesudah, lalu, setelahnya, hingga, sampai, sejak, kemudian, dan akhirnya.

Baca juga: Memahami Kalimat Kompleks, Benarkah Tak Serumit Kelihatannya?

 

kaidah-kebahasaan-hikayat

 

3. Majas

Majas merupakan gaya bahasa agar kalimat menjadi lebih hidup. Dalam hikayat, ada dua jenis majas yang sering digunakan, yaitu majas simile, antonomasia, dan hiperbola. Kita bahas perbedaan dan contohnya, yuk!

 

a. Majas Simile

Majas simile adalah majas pertautan yang membandingkan dua hal yang berbeda, tetapi dianggap mengandung segi yang serupa. Ditandai dengan kata bagai, bagaikan, bak, laksana, seperti, serupa, dan semisal

Contoh: "Puan mencari-cari Tuan bak kesetanan,"

 

b. Majas Antonomasia

Majas antonomasia adalah majas yang menyebutkan sesuatu bukan dengan nama aslinya, tetapi dari sifat yang melekat pada seseorang atau benda tersebut.

Contoh: "Si Kecil bermain dengan riang,"

 

c. Majas Hiperbola

Majas hiperbola adalah majas yang menggunakan ungkapan berlebihan dan terkesan tidak masuk akal.

Contoh: "Tangisan sang puteri terdengar hingga langit ke tujuh,"

 

Nilai Hikayat dan Contohnya

Ada 6 nilai yang terdapat pada hikayat, yaitu nilai religius (agama), moral, budaya, sosial, edukasi (pendidikan), dan estetika (keindahan). Perhatikan penjelasan dan contohnya berikut ini!

 

1. Nilai Religius

Nilai religius atau agama mengajarkan kita untuk meyakini keberadaan Tuhan, senantiasa meminta pertolongan kepada-Nya, dan meningkatkan keimanan.

Contoh: "Maka pada suatu hari, ia pun menyuruh orang membaca doa qunut dan sedekah kepada fakir dan miskin."

 

2. Nilai Moral

Nilai moral mengajarkan kita untuk bertindak hati-hati, tidak merugikan orang lain, dan mematuhi norma yang berlaku di masyarakat. Tokoh yang melanggar aturan moral biasanya mendapat balasan yang setimpal.

Contoh: "Saat itu sembilan anak raja datang. Mendengar pengumuman itu akhirnya mereka memilih untuk pergi. Mereka malu kalau sampai niat buruknya berbohong diketahui raja dan rakyatnya."

 

3. Nilai Sosial

Nilai sosial mengajarkan kita untuk berbuat baik pada sesama tanpa melihat perbedaan status, ras, suku, dan agama. Nilai ini menjadi pedoman untuk berinteraksi dengan orang lain yang punya latar belakang berbeda.

Contoh: "Si Kembar menolak dengan mengatakan bahwa dia adalah hamba yang hina. Tetapi, tuan puteri menerimanya dengan senang hati."

 

4. Nilai Budaya

Nilai budaya berhubungan dengan adat istiadat masyarakat tertentu. Nilai budaya dalam hikayat bisa berbeda tergantung darimana hikayat tersebut berasal.

Contoh: "Raja Kabirsudah mencanangkan bahwa barangsiapa yang dapat membunuh Buraksa akan dinikahkan dengan anak perempuannya yang terlalu elok parasnya itu."

 

5. Nilai Edukasi

Nilai edukasi berhubungan dengan kewajiban mengenyam pendidikan sejak kecil. Baik itu ilmu agama, pengetahuan umum, kesenian, dan sebagainya.

Contoh: "Maka anakanda baginda yang dua orang itu pun sampailah usia tujuh tahun dan dititahkan pergi mengaji kepada Mualim Suian.

Baca juga: Contoh Cerita Pendek Berdasarkan Jenisnya, Jangan Sampai Lupa!

 

Bentuk Hikayat

Hikayat dapat dibagi menjadi 5 bentuk berdasarkan cara penggambarannya. Ada cerita rakyat, epos, tambeh, chara, dan roman. Biar nggak tertukar, pahami pengertian dari masing-masing bentuknya, yuk!

 

1. Cerita Rakyat

Cerita rakyat adalah hikayat yang menceritakan asal muasal suatu tempat atau benda. Bentuk hikayat ini digambarkan dengan jenaka.

Contohnya: Hikayat Rhang Manyang.

 

2. Epos

Epos adalah hikayat yang mengisahkan tentang kepahlawanan seseorang.

Contohnya: Hikayat Prang Kompeuni.

 

3. Tambeh

Tambeh adalah hikayat yang banyak mengandung amanat sebagai pedoman kehidupan.

Contohnya: Hikayat Tambek Tujoh Blah.

 

4. Chara

Chara adalah hikayat yang mirip dengan biografi. Chara fokus menceritakan seseorang yang dianggap sebagai figur terpuji.

Contohnya: Hikayat Hiyaken Tujoh.

 

5. Roman

Roman adalah hikayat yang menceritakan masalah asmara dan rumah tangga.

Contohnya: Hikayat Putroe Gambak Meuh.

 

Jenis Hikayat

Selain bentuk, hikayat juga terbagi menjadi dua jenis, yaitu aspek isi dan aspek hitoris. Hmm, maksudnya gimana sih?

 

1. Aspek Isi

Jenis hikayat berdasarkan aspek isi artinya hikayat dibedakan berdasarkan tema cerita yang dipilih. Ada Hikayat Biografi, Hikayat Peristiwa, Hikayat Agama, Hikayat Sejarah, dan Hikayat Cerita (Romansa Percintaan).

 

2. Aspek Historis

Jenis hikayat berdasarkan aspek historis artinya hikayat dibedakan berdasarkan bahasa, latar belakang agama, dan negara yang berbeda. Ada Hikayat Melayu, Hikayat Jawa, Hikayat Arab-Persia, dan Hikayat Hindu.

 

Contoh Hikayat

Hikayat Bunga Kemuning


Dahulu kala, ada seorang raja yang memiliki sepuluh orang putri yang cantik-cantik. Sang raja dikenal sebagai raja yang bijaksana, tetapi iaterlalu sibuk dengan kepemimpinannya. Krena itu, ia tidak mampu untuk mendidik anak-anaknya. Istri sang raja sudah meninggal ketika melahirkan anaknya yang bungsu sehingga anak sang raja diasuh oleh inang pengasuh. Putri-putri raja menjadi manja dan nakal. Mereka hanya suka bermain di danau. Mereka tak mau belajar dan juga tak mau membantu ayah mereka. Pertengkaran sering terjadi di antara mereka.

Kesepuluh putri itu dinamai dengan nama-nama warna. Putri Sulung bernama Putri Jambon. Adik-adiknya dinamai Putri Jingga, Putri Nila, Putri Hijau, Putri Kelabu, Putri Oranye, Putri Merah Merona, dan Putri Kuning. Baju yang mereka pakai pun berwarna sama dengan nama mereka. Dengan begitu, sang raja yang sudah tua dapat mengenali mereka dari jauh.

Meskipun kecantikan mereka hampir sama, si bungsu Putri Kuning sedikit berbeda, ia tak terlihat manja dan nakal. Sebaliknya ia selalu riang dan dan tersenyum ramah kepada siapapun. Ia lebih suka berpergian dengan inang pengasuh daripada dengan kakak-kakaknya.

Pada suatu hari, raja hendak pergi jauh. Ia mengumpulkan semua putri-putrinya. “Aku hendak pergi jauh dan lama. Oleh-oleh apakah yang kalian inginkan?” tanya raja.

“Aku ingin perhiasan yang mahal,” kata Putri Jambon. “Aku mau kain sutra yang berkilau-kilau,” kata Putri Jingga.

9 anak raja meminta hadiah yang mahal-mahal pada ayahanda mereka. Lain halnya dengan Putri Kuning. Ia berpikir sejenak, lalu memegang lengan ayahnya. “Ayah, aku hanya ingin ayah kembali dengan selamat,” katanya. Kakak- kakaknya tertawa dan mencemoohkannya.

“Anakku, sungguh baik perkataanmu. Tentu saja aku akan kembali dengan selamat dan kubawakan hadiah indah buatmu,” kata sang raja. Tak lama kemudian, raja pun pergi.

***

Ketika sang raja tiba di istana, kesembilan putrinya masih bermain di danau, sementara Putri Kuning sedang merangkai bunga di teras istana. Mengetahui hal itu, raja menjadi sangat sedih.

“Anakku yang rajin dan baik budi! Ayahmu tak mampu memberi apaapa selain kalung batu hijau ini, bukannya warna kuning kesayanganmu!” kata sang raja. Raja memang sudah mencari-cari kalung batu kuning di berbagai negeri, namun benda itu tak pernah ditemukannya.

“Sudahlah Ayah, tak mengapa. Batu hijau pun cantik! Lihat, serasi benar dengan bajuku yang berwarna kuning,” kata Putri Kuning dengan lemah lembut. “Yang penting, ayah sudah kembali. Akan kubuatkan teh hangat untuk ayah,” ucapnya lagi.

Keesokan hari, Putri Hijau melihat Putri Kuning memakai kalung barunya. “Wahai adikku, bagus benar kalungmu! Seharusnya kalung itu menjadi milikku, karena aku adalah Putri Hijau!” katanya dengan perasaan iri.

“Ayah memberikannya padaku, bukan kepadamu,” sahut Putri Kuning. Mendengarnya, Putri Hijau menjadi marah. Ia segera mencari saudarasaudaranya dan menghasut mereka.

“Kalung itu milikku, namun ia mengambilnya dari saku ayah. Kita harus mengajarinya berbuat baik!” kata Putri Hijau. Mereka lalu sepakat untuk merampas kalung itu. Tak lama kemudian, Putri Kuning muncul. Kakak kakaknya menangkapnya dan memukul kepalanya. Tak disangka, pukulan tersebut menyebabkan Putri Kuning meninggal.

---

Setelah mempelajari karakteristik hikayat, kamu jadi tahu kan perbedaannya dengan cerita pendek serta novel? Materi ini dibahas lebih dalam di kelas Brain Academy, lho! Kamu bisa ikut kelas gratis secara online atau datang langsung ke cabang terdekat. Semangat menuntut ilmu!

New call-to-action

Referensi:

Suherli, Maman Suryaman, Aji Septiaji, Istiqomah. 2017. Bahasa Indonesia Kelas X Edisi Revisi. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Mahabharata [Daring]. Tautan: https://www.kompas.com/stori/read/2021/08/09/140000179/kitab-mahabharata-penulis-isi-dan-kisahnya?page=all.

Bentuk Hikayat [Daring]. Tautan: https://ruangpengetahuan.co.id/pengertian-hikayat/ 

(Diakses 21-26 Oktober 2022)

Profile

Salsabila Nanda

Anak broadcasting yang cita-citanya mau jadi PR, tapi malah jadi content writer. Siang kerja, malam nonton teen drama. Terima kasih sudah baca tulisanku!